blog ekonomi syariah zakat wakaf kawafi
RSS icon Email icon Home icon
  • Penetapan Margin Keuntungan dan Nisbah Bagi Hasil Perbankan Syariah

    Posted on Desember 5th, 2009 Nur Rachmaniar No comments

    Penetapan Margin Keuntungan dan Nisbah Bagi Hasil Perbankan Syariah

    Makalah ini disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Pengantar Perbankan Syariah yang dibimbing oleh Dr. Hendra Kholid.MA

    Disusun Oleh Kelompok 7:

    Abdul Qodir Zaelani

    Mekka Tri Primandyka

    Nur Rachmaniar

    Teguh Iman Mahadi

    KONSENTRASI PERBANKAN SYARIAH

    PRODI MUAMALAT

    FAKULTAS SYARIAH DAN HUKUM

    UIN SYARIF HIDAYATULLAH

    JAKARTA

    2009

    PENDAHULUAN

    Dapat dikatakan bahwa sistem bagi hasil sudah pasti merupakan salah satu praktik bank syari’ah. Namun sebaliknya, praktek bank syari’ah belum tentu sepenuhnya menggunakan sistem bagi hasil. Sebab, selain sistem bagi hasil masih ada sistem jual beli, sewa menyewa yang menghasilkan margin keuntungan. Hal ini berarti bank syari’ah memiliki ruang gerak produk yang lebih luas dibandingkan dengan bank sistem bunga, sebab selain dengan sistem bagi hasil, dapat juga dilakukan dengan sistem jual beli (margin keuntungan), sebagai contohnya: produk murabahah, salam, istishna’ – dan/atau sewa menyewa – dalam bentuk: ijarah atau ijarah muntahia bittamlik (sewa beli).

    PEMBAHASAN

    A. Pengertian, Prinsip, dan Tujuang Margin Keuntungan dan Bagi Hasil

    1) Pengertian

    Margin Keuntungan adalah rasio profitabilitas yang mengukur efektifitas manajemen secara keseluruhan yang ditunjukkan oleh besar kecilnya keuntungan yang diperoleh dalam hubungannya dengan penjualan dan investasi.

    Sistem bagi hasil merupakan sistem di mana dilakukannya perjanjian atau ikatan bersama di dalam melakukan kegiatan usaha. Di dalam usaha tersebut diperjanjikan adanya pembagian hasil atas keuntungan yang akan di dapat antara kedua belah pihak atau lebih.

    2) Prinsip

    Prinsip dari margin keuntungan bagi hasil:

    a. Keadilan

    Yaitu kedilan dalam menentukan margin keuntungan dan bagi hasil, sehingga tidak ada pihak yang merasa dirugikan

    b. Kejujuran

    Yaitu adanya kejujuran dalam pembagian dan penentuan margin keuntungan dan bagi hasil, jadi tidak ada yang ditutup-tutupi dan tidak adanya penipuan.

    c. Kejelasan

    Yaitu kejelasan menyampaikan persentase margin keuntungan dan bagi hasil kepada nasabah.berarti tidak adanya gharar.

    3) Tujuan

    Adanya margin keuntungan dan bagi hasil adalah untuk mengetahui besar kecilnya pendapatan (keuntungan) dan besarnya pembagian keuntungan.

    B. Landasan hukum margin keuntungan dan bagi hasil

    · Dalam Al-Qur’an

    }§øŠs9 öNà6ø‹n=tã îy$oYã_ br& (#qäótGö;s? WxôÒsù `ÏiB öNà6În/§‘ 4 !#sŒÎ*sù OçFôÒsùr& ïÆÏiB ;M»sùttã (#rãà2øŒ$$sù ©!$# y‰YÏã ̍yèô±yJø9$# ÏQ#tysø9$# ( çnrãà2øŒ$#ur $yJx. öNà61y‰yd bÎ)ur OçFZà2 `ÏiB ¾Ï&Î#ö7s% z`ÏJs9 tû,Îk!!$žÒ9$#

    Tidak ada dosa bagimu untuk mencari karunia (rezeki hasil perniagaan) dari Tuhanmu. Maka apabila kamu telah bertolak dari Arafah, berzikirlah kepada Allah di Masy`arilharam. Dan berzikirlah (dengan menyebut) Allah sebagaimana yang ditunjukkan-Nya kepadamu; dan sesungguhnya kamu sebelum itu benar-benar termasuk orang-orang yang sesat.” ( Al-baqarah: 198)

    #sŒÎ*sù ÏMuŠÅÒè% äo4qn=¢Á9$# (#rãÏ±tFR$$sù ’Îû ÇÚö‘F{$# (#qäótGö/$#ur `ÏB È@ôÒsù «!$# (#rãä.øŒ$#ur ©!$# #ZŽÏWx. ö/ä3¯=yè©9 tbqßsÎ=øÿè?

    “Apabila telah ditunaikan shalat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung”. (Al-jumu’ah: 10)

    · Dalam Undang-Undang

    Pasal 19 ayat 2 huruf c, menyalurkan pembiayaan bagi hasil berdasarkan akad mudharabah, musyarakah, atau akad lain yang tidak bertentangan dengan prinsip syariah.

    Pasal 36 huruf b poin kedua PBI No 6/24/PBI/2004 berisikan tentang bank umum yang melaksanakan kegiatan usaha berdasarkan prinsip syariah, yang intinya menyatakan bahwa bank wajib melaksanakan prinsip syariah dan prinsip kehati-hatian dalam melakukan kegiatan usahanya yang meliputi penyaluran dana melalui prinsip bagi hasil berdasarkan prinsip mudharabah.

    C. Perbedaan Sistem Bagi Hasil dan Bunga

    Bank syariah menetapkan sistem bagi hasil sedangkan bank konvensional memakai sistem bunga.

    Bagi Hasil

    Bunga

    Penentuan besarnya resiko bagi hasil dibuat pada waktu perjanjian dengan berpedoman pada kemungkinan untung dan rugi.

    Penentuan suku bunga dibuat pada waktu perjanjian dengan pedoman harus selalu untung untuk pihak Bank.

    Besarnya nisbah (rasio) bagi hasil berdasarkan pada jumlah keuntungan yang diperoleh.

    Besarnya prosentase berdasarkan pada jumlah uang (modal) yang dipinjamkan.

    Tergantung kepada kinerja usaha. Jumlah pembagian bagi hasil meningkat sesuai dengan peningkatan jumlah pendapatan.

    Tidak tergantung kepada kinerja usaha. Jumlah pembayaran bunga tidak mengikat meskipun jumlah keuntungan berlipat ganda saat keadaan ekonomi sedang baik.

    Tidak ada agama yang meragukan keabsahan bagi hasil.

    Eksistensi bunga diragukan kehalalannya oleh semua agama termasuk agama Islam.

    Bagi hasil tergantung kepada keuntungan proyek yang dijalankan. Jika proyek itu tidak mendapatkan keuntungan maka kerugian akan ditanggung bersama oleh kedua belah pihak.

    Pembayaran bunga tetap seperti yang dijanjikan tanpa pertimbangan proyek yang dijalankan oleh pihak nasabah untung atau rugi.

    D. Perbedaan Antara Profit Sharing dan Revenue Sharing

    Ada beberapa system bagi hasil yang terdapat dalam menentukan berapa bagian yang diperoleh oleh masing – masing pihak yang terkait. System bagi hasil yang pada dasarnya erat kaitannya dengan berapa marjin yang akan ditetapkan. Yaitu dengan:

    Profit sharing adalah perhitungan bagi hasil didasarkan kepada hasil net dari total pendapatan setelah dikurangi dengan biaya-biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh pendapatan tersebut.

    Apabila suatu bank menggunakan system profit sharing, kemungkinan yang akan terjadi adalah bagi hasil yang akan diterima shahibul maal akan semakin kecil. Kondisi ini akan mempengaruhi keinginan masyarakat untuk menginvestasikan dananya pada Bank Syariah yang berdampak menurunnya jumlah dana pihak ketiga secara keseluruhan

    Revenue sharing adalah perhitungan bagi hasil didasarkan kepada total seluruh pendapatan yang diterima sebelum dikurangi dengan biaya-biaya yang telah dikeluarkan untuk memperoleh pendapatan tersebut.

    Bank yang menggunakan system revenue sharing kemungkinan yang akan terjadi adalah tingkat bagi hasil yang diterima oleh pemilik dana akan lebih besar dibandingkan tingkat suku bunga pasar yang berlaku, kondisi ini akan mempengaruhi pemilik dana untuk berinvestasi di bank syariah dan dana pihak ketiga akan meningkat.

    Di dalam perbankan syari’ah Indonesia sistem bagi hasil yang diberlakukan adalah sistem bagi hasil dengan berlandaskan pada sistem revenue sharing. Bank syari’ah dapat berperan sebagai pengelola maupun sebagai pemilik dana, ketika bank berperan sebagai pengelola maka biaya tersebut akan ditanggung oleh bank, begitu pula sebaliknya jika bank berperan sebagai pemilik dana akan membebankan biaya tersebut pada pihak nasabah pengelola dana.

    E. Perbedaan Antara Kredit dan Margin Keuntungan

    Antara kredit dengan margin keuntungan jelaslah berbeda. Kalau kredit adalah suatu pemberian uang atau barang kepada pihak lain yang membutuhkan dan mengharapkan imbalan berupa bunga atas kredit tersebut bisa juga pemberian prestise kepada seseorang yang mengharapkan pengembalian prestise tersebut disertai dengan keuntungan yang lain. Atau dalam praktik di bank yaitu pinjaman dari bank kepada seseorang ataupun perusahaan dengan limit tertentu yang harus dikembalikan dengan tambahan biaya bunga yang dibebankan kepada peminjam dalam jangka waktu yang disetujui kedua belah pihak.

    Sedangkan Margin keuntungan adalah rasio profitabilitas yang mengukur efektifitas manajemen secara keseluruhan yang ditunjukkan oleh besar kecilnya keuntungan yang diperoleh dalam hubungannya dengan penjualan dan investasi.

    Jadi kalau kredit adalah transaksi untuk menghasilkan keuntungan (margin), contohnya seperti jual beli secara kredit yang dari penjualan tersebut menghasilkan keuntungan. Sedangkan margin keuntungan adalah hasil dari transaksi tersebut, yaitu hasil keuntungan dari jual beli tersebut. Kalau di bank konvensional imbalan keuntungannya berupa bunga, sedangkan dalam bank syariah berupa margin keuntungan.

    F. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Naik dan Turunnya Margin Keuntungan dan Bagi Hasil

    Margin Keuntungan

    a. Biaya overhead

    Biaya overhead meliputi biaya tenaga kerja, biaya administrasi dan umum, biaya penyusutan, biaya pencadangan penghapusan aktiva produktif, dan biaya lainnya yang terkait dengan operasional bank.

    b. Cost of loanable fund

    c. Profit target

    Profit target mempertimbangkan tingkat inflasi, tingkat suku bunga pasar, premi risiko, spread, cadangan piutang tertagih.

    Penentuan margin murabahah Bank Syariah mirip dengan penentuan tingkat kredit Bank Konvensional. Ketiga variabel tersebut merupakan aspek penentu bagi bank konvensional untuk mengambil tingkat bunga yang akan dibebankan pada suatu pinjaman.

    Bagi Hasil

    1) Faktor Langsung :

    a. Investment Rate.

    Merupakan persentase actual dana yang diinvestasikan dari total dana. Jika bank menentukan investment rate sebesar 80 %, hal ini berarti 20% dari total dana dialokasikan untuk memenuhi likuiditas.

    b. Jumlah dana yang tersedia untuk diinvestasikan merupakan jumlah dana dari berbagai sumber dana yang tersedia untuk diinvestasikan. Dana tersebut dapat dihitung dengan menggunakan salah satu metode ini:

    - Rata-rata saldo minimum bulanan

    - Rata-rata total saldo harian

    Investment rate dikalikan dengan jumlah dana yang tersedia untuk diinvestasikan, akan menghasilkan jumlah dana actual yang digunakan.

    c. Nisbah (profit sharing ratio)

    - Salah satu ciri al-mudharabah adalah nisbah yang harus ditentukan dan disetujui pada awal perjanjian

    - Nisbah antara satu bank dengan bank lainnya dapat berbeda

    - Nisbah juga dapat berbeda dari waktu ke waktu dalam suatu bank, miksalnya deposito 1 bulan, 3 bulan, 6 bulan dan 12 bulan.

    - Nisbah juga dapat berbeda antara satu account dan account lainnya sesuai dengan besarnya dana dan jatuh temponya

    2) Faktor Tidak Langsung :

    a. Penentuan butir-butir pendapan dan biaya mudharabah

    - Bank dan nasabah melakukan share dalam pendapatan dan biaya (profit and sharing). Pendapatan yang “dibagihasilkan” merupakan pendapatan yang diterima dikurangi biaya-biaya.

    - Jika semua biaya ditanggung bank, hal ini disebut revenue sharing.

    b. Kebijakan akunting (prinsip dan metode akunting)

    Bagi hasil secara tidak langsung dipengaruhi oleh berjalannya aktivitas yang diterapkan, terutama sehubungan dengan pelaporan pendapatan dan biaya.

    G. Mekanisme dan Penetapan Margin Keuntungan dan Bagi Hasil Pada Bank Syari’ah

    a) Margin Keuntungan :

    Bank syari’ah menetapkan marjin keuntungan terhadap produk-produk pembiayaan yang berbasis Natural Certainty Contracts (NCC), yakni akad bisnis yang memberikan kepastian pembayaran, baik dari segi jumlah (amount) maupun waktu (timing), seperti pembiayaan murabahah, ijarah, ijarah muntahiya bit tamlik, salam dan istishna.

    Secara teknis, yang dimaksud dengan marjin keuntungan adalah presentase tertentu  yang ditetapkan per perhitungan marjin keuntungan secara harian maka jumlah hari dalam setahun ditetapkan 360 hari. Perhitungan marjin keuntungan secara bulanan, maka setahun ditetapkan 12 bulan tahun.

    Ada tiga variabel yang signifikan mempengaruhi penentuan margin murabahah yaitu:

    Biaya overhead

    Cost of loanable fund

    Profit target

    b) Bagi Hasil :

    · Penentuan besarnya rasio bagi hasil dibuat pada waktu akad dengan berpedoman pada kemungkinan untung rugi.

    · Besarnya rasio bagi hasil berdasarkan pada jumlah keuntungan yang diperoleh.

    · Besarnya penentuan porsi bagi hasil antara kedua belah pihak ditentukan sesuai kesepakatan bersama, dan harus terjadi dengan adanya kerelaan (An-Tarodhin) di masing-masing pihak tanpa adanya unsur paksaan.

    · Bagi hasil tergantung pada keuntungan proyek yang dijalankan sekiranya itu tidak mendapatkan keuntungan maka kerugian ditanggung bersama oleh kedua belah pihak.

    · Jumlah pembagian laba meningkat sesuai dengan peningkatan jumlah pendapatan.

    Mekanisme perhitungan bagi hasil yang diterapkan di dalam perbankan syari’ah terdiri dari dua sistem, yaitu:

    a. Profit Sharing

    b. Revenue Sharing

    H. Peranan Margin Keuntungan dan Bagi Hasil Bagi Perkembangan Bank Syari’ah

    a. Margin Keuntungan

    Margin keuntungan salah satunya diperoleh dari transaksi jual beli (murabahah). Pada saat ini perbankan syariah masih menempatkan produk murabahah yang dikenal sebagai prinsip mark-up financing sebagai produk andalan yang diperkirakan mencapai 66% dari total pembiayaan perbankan syariah. Padahal murabahah dengan prinsip mark-up financing mempunyai persamaan dengan kredit atau kontrak utang dari bank konvensional. Produk murabahah menjadi produk dominan tidak hanya dalam perbankan syariah di Indonesia tetapi juga di negara-negara muslim lainnya. Tingginya penggunaan produk murabahah tentu akan tinggi pula keuntungan yang diperoleh, dan tentunya akan berpengaruh juga pada perkembangan bank.

    b. Bagi Hasil

    Keuntungan yang akan diperoleh dengan berhasilnya pelaksanaan sistem bagi hasil dalam produk mudharabah dan musyarakah oleh perbankan:

    1. stabilitas dan pertumbuhan perbankan syariah yang ditopang oleh pertumbuhan ekonomi riil masyarakat. Pertumbuhan ekonomi riil masyarakat akan memberikan jaminan stabilitas dan pertumbuhan perbankan syariah karena akan terbentuk aliran dana yang terus berjalan dari masyarakat yang telah mandiri secara ekonomi ke perbankan syariah.

    2. perbankan syariah di Indonesia akan mampu bersaing dengan perbankan konvensional di pasar bebas melalui sistem yang berbeda dengan ciri-ciri pemberdayaan, keadilan dan efektif dalam perekonomian rakyat.

    3. meningkatnya peran perbankan syariah dalam proses pembangunan nasional dalam bidang kemandiran ekonomi mayarakat sehingga perbankan syariah akan menjadi pilar pembangunan bangsa.

    Optimalisasi pelaksanaan sistem bagi hasil dalam produk mudharabah dan musyarakah sebagai suatu sistem syariah adalah market positioning yang perlu diperjuangkan dan hal ini merupakan satu tantangan bagi perbankan nasional di tengah peluang-peluang yang terbuka lebar. Tantangan ini hanya akan terjawab apabila terdapat komitmen yang kuat dan kerjasama diantara lembaga-lembaga yang konsern terhadap pengembangan perbankan syariah melalui optimalisasi sistem bagi hasil.

    KESIMPULAN

    Terdapat dua jenis keuntungan dalam perbankan syariah, yaitu margin keuntungan dan nisbah bagi hasil. Margin keruntungan diperoleh dari pembiayaan murabahah, ijarah, ijarah muntahiya bit tamlik, salam dan istishna. Sedangkan nisbah bagi hasil di peroleh dari musyarakah, mudharabah, muzara’ah, dan musaqah. Mekanisme perhitungan bagi hasil yang diterapkan di dalam perbankan syari’ah terdiri dari dua sistem, yaitu profit sharing dan revenue sharing. Faktor-faktor yang mempengaruhi naik dan turunnya margin keuntungan yaitu antara lain biaya overhead, cost of loanable fund, dan profit target. Sedangkan faktor-faktor yang mempengaruhi naik dan turunnya bagi hasil terdiri dari dua faktor yaitu faktor langsung dan faktor tidak langsung. Adapun faktor langsung yaitu investment rate, jumlah dana yang tersedia untuk diinvestasikan, dan nisbah. Dan faktor tidak langsung yaitu penentuan butir-butir pendapan dan biaya mudharabah, dan kebijakan akunting (prinsip dan metode akunting).

    DAFTAR PUSTAKA

    · Syafi’I Antonio, Muhammad, Bank Syariah dari Teori ke Praktik, Jakarta: Tazkia Cendekia, 2001.

    · http://www.pkes.org/?page=publication_list&id=3&content_id=35

    · http://petukel.wordpress.com/2009/07/26/perbedaan-dan-kompetitif-dalam-ppenetapan-margin bagi-hasil-dan-penetapan-bunga-kredit-oleh-ricky-udayara/

    · http://one.indoskripsi.com/judul-skripsi-tugas-makalah/manajemen-keuangan/perbedaan-sistem-bunga-dengan-bagi-hasil

    · http://repository.ui.ac.id/dokumen/lihat/5274.pdf

    · http://ib-bloggercompetition.kompasiana.com/2009/07/05/optimalisasi-bagi-hasil-dalam-perbankan-syariah/

    Leave a reply